Sabtu, 19 Ogos 2017

APA BEZA ANTARA SAJAK DENGAN PUISI?


Image result for sajak
Sumber : Google


Sering saya ditanya apakah perbezaan antara sajak dengan puisi sebenarnya? Pertanyaan itu muncul setelah ramai melihat saya cenderung dalam dunia sastera dan sajak beberapa ketika. Meskipun bidang pengajian saya di universiti adalah bidang bahasa, tetapi bidang sastera tetap menjadi kegemaran saya. 

Sajak dan puisi itu sebenarnya tidak jauh beza. Tetapi puisi lebih sukar difahami dan diteka maksudnya. Namun, kedua-duanya mempunyai bentuk yang sama. Dan kedua-duanya juga amat mementingkan keindahan dan kecekapan berbahasa.

Puisi perlu disampaikan secara tersirat dan maksudnya sukar difahami. Jika maksudnya mudah difahami, ia tidak menjadi puisi lagi. Ia sekadar menjadi sajak sahaja. Namun, jika puisi terlalu kabur maksudnya, seperti puisi-puisi A. S. Amin dan Noor S.I misalnya, ia adalah sesuatu yang tidak bagus juga.   

Saya mula jatuh hati dengan puisi/sajak setelah saya membaca sajak A. Samad Said bertajuk Tetamu Senja. Dari situlah timbulnya minat saya untuk menulis sajak dan menjadi penyajak sebenarnya. Sajak-sajak saya pun dipengaruhi oleh sajak-sajak yang ditulis oleh sajak A. Samad Said kebanyakkannya. 

Meskipun saya dan A. Samad Said mempunyai perbezaan dari segi ideologi (politik), tetapi puisi-puisinya sangat berkesan di hati. Perhatikan sajak Peludah Warna yang ditulis oleh A. Samad Said di bawah : 

“Kuasa gusar kini menggelegak murka / Warna kuning diisytihar racun terbisa / Diragutnya baju-T segeram tenaga / Dan diumum itulah busana bahaya.” 

Sajak di atas sebenarnya adalah sajak perjuangan. Hanya orang yang terlibat secara langsung dalam lapangan perjuangan kepembangkangan (Bersih) sahaja boleh menulis sajak yang indah sedemikian. Bait-bait sajak di atas bukan sahaja menggambarkan luahan simpati, malah turut sama perasaan benci. 

Saya sebenarnya lebih banyak menulis sajak berbanding menulis puisi. Sajak lebih mudah ditulis berbanding puisi. Jika tidak pandai menyatakan sesuatu secara tersirat, menulis sajak adalah sebaik-baik karya seni yang boleh dibuat. Perhatikan bait-bait sajak Alirkan Sokongan yang telah saya cipta baru-baru ini :  

“Sedang enak menghirup kuah keamanan /          Peluru dan bom datang merejam kebebasan / Hidup terus dipangku oleh ketabahan / Hanya mampu bergayut pada dahan keimanan / Dan terus terpasung di penjara kesedihan.” 

Sajak yang saya tulis di atas mudah diteka maksudnya. Ia menggambarkan tentang keadaan seseorang yang sedang menderita. Penderitaan itu adalah kerana peperangan yang menjadi punca.

Kita beruntung kerana mempunyai ramai penulis puisi yang berbakat besar di Malaysia. Usman Awang, Muhammad Haji Salleh, Latif Mohiddin, Baha Zain, Abdul Ghaffar Ibrahim, dan  Siti Zainon Ismail adalah antara beberapa nama. Puisi-puisi mereka sering kali menjadi rujukan ramai penulis puisi di Malaysia. Setiap daripada mereka mempunyai gaya tersendiri dalam penulisan puisi-puisi mereka.

Latiff Mohiddin (seorang pelukis dan penulis puisi) adalah antara penulis puisi yang boleh dibanggakan. Puisinya yang berjudul Sungai Mekong adalah puisi yang telah mencapai tahap kecemerlangan. Perhatikan bait-bait puisi Sungai Mekong di bawah :

“Sungai Mekong / Kupilih namamu / Kerana aku begitu sepi / Kan ku benamkan dadaku ke dasarmu / Kaki kananku ke bulan / Kaki kiriku ke matahari / Kan ku hanyutkan hatimu ke kalimu.” 

Lihatlah bagaimana puisi di atas itu diciptakan. Puisi ini ditulis dengan penuh gaya kesenian. Frasa ‘kan ku benamkan dadaku ke dasarmu / kaki kananku ke bulan / kaki kiriku ke matahari’ sering kali menjadi pertanyaan. Bagi orang yang tidak biasa dengan puisi, pasti maksud sebenar frasa itu begitu sukar untuk difahami.

Pastilah aneh bagaimana seseorang boleh membenamkan dadanya di dasar sungai dan mengangkangkan kakinya – satu ke bulan dan satu lagi ke matahari. Sebenarnya frasa itu tidak mempunyai maksud yang pasti. Penulisnya sahaja yang tahu maksudnya serba-serbi. Cuma apa yang hendak ditekankan di sini, hanya penulis puisi yang menjadi pelukis sahaja yang berupaya berimaginasi dan menulis puisi yang indah sebegini. Mungkin Latiff terpengaruh dengan gaya surealisme semasa menulis puisi ini.  
    
Puisi Sidang Roh nukilan Dr Kassim Ahmad juga adalah puisi yang mengesankan. Tidak hairanlah puisi ini pernah mencipta kontroversi kerana ia menyentuh tentang darihal ketuhanan. Perhatikan bait-bait puisi Sidang Roh ini di bawah :

“Nanti akan padamlah dengan sendiri / Lampu dari menara tinggi / Kerana di bawahnya orang kian mabuk / Dan Tuhan telah mati.”    

Frasa ‘dan tuhan telah mati’ itulah yang mencetuskan kontroversi. Semua orang percaya bahawa Tuhan tidak akan pernah mati. Percaya bahawa Tuhan boleh mati berupaya untuk menggugat akidah sendiri. Inilah bahayanya jika maksud terlalu kabur dalam sesebuah puisi. Orang akan mudah salah tafsir maksud sebenar yang hendak disampaikan. Dan maksud sebenar frasa itu bukanlah apa yang ramai orang fikirkan. 

Puisi itu perlu dibaca secara keseluruhan. Ia adalah berkenaan orang yang melakukan maksiat dan kejahatan. Orang yang banyak melakukan kemaksiatan, dirinya pasti jauh daripada Tuhan. Tuhan (baca : iman) sudah tiada atau mati dalam dirinya. Itulah maksud frasa itu sebenarnya. Frasa itu boleh dianggap terlalu hiperbola (atau mungkin absurd) sifatnya.   

Esei ini bukanlah mencakupi segala-galanya tentang sajak dan puisi. Pastilah wacana tentang sajak dan puisi itu boleh ditulis daripada pelbagai sudut lagi. Apa yang sedang saya bicarakan sekarang adalah perbezaan antara sajak dan puisi. Baik dari segi keindahannya dan juga bentuknya. Latiff Mohiddin dan Kassim Ahmad berupaya menulis puisi tentunya. Dan saya pula hanya mampu menulis sajak sahaja.

Jumaat, 18 Ogos 2017

CARA MERAWAT ULSER YANG KENA PADA MULUT

 

 1. Air garam

Air garam dapat mengurangkan sakit dan mematikan kuman yang mengakibatkan ulser tersebut, kita hanya perlu berkumur air garam dua atau tiga kali sehari sahaja.

2. Air kelapa

Kenaikan suhu badan juga boleh jadi penyebab berlakunya ulser. Jadi, kita digalakkan minum air yang mencukupi atau mengamalkan air kelapa untuk mengimbangi suhu badan kita.

 
3.Marjerin

Marjerin juga berupaya menyembuhkan ulser di mulut. Cuma letakkan marjerin pada sekitar kawasan yang terkena ulser dan ulangi sehingga ulser betul-betul sembuh.

4.Madu

Bahan pembunuh yang terkandung dalam madu boleh menyembuhkan luka dan jangkitan dengan cepat. Ia mampu merawat ulser dengan berkesan.

5.Soda penaik

Perlu campurkan soda penaik ini dengan air suam sikit, dan letakkan di bahagian yang dijangkiti ulser untuk penyembuhan pantas.



Selasa, 15 Ogos 2017

ULAS NOVEL : INTERBIU KARYA SYAHMI HAFIZUDDIN



 
Membaca novel Interbiu karya Syahmi Hafizuddin ini pasti akan merasai pengalaman yang berbeza. Novel ini sangat berbeza dari segi teknik penulisannya. Tidak pernah lagi saya membaca novel dalam bentuk sebuah diari. Membaca novel sebegini adalah pertama kali. 

Teknik penulisan novel berbentuk diari ini setahu saya tidak popular di Malaysia. Tidak ramai penulis yang menggunakan teknik sebegini dalam novel-novel mereka. Teknik penulisan novel sebegini hanya biasa dilakukan oleh novelis-novelis Barat sahaja. Saya tidak pasti novelis mana yang menggunakan teknik penulisan sebegini di Malaysia. Namun, penerokaan terhadap teknik penulisan yang baru sebegini memang bagus dan wajar sebenarnya. Ia mengubah (atau melanggar) tradisi teknik penulisan novel yang sedia ada.

Membaca novel yang berbentuk diari ini sebenarnya sangat akrab dengan diri pembaca. Lebih-lebih lagi novel ini adalah kisah benar yang dialami sendiri oleh penulis secara nyata. Ini kerana, pembaca boleh membuka sedikit demi sedikit jendela kehidupan Syahmi yang pada asalnya bersifat rahsia. Syahmi memang berani menggunakan teknik penulisan sebegini terhadap novelnya. 

Kekuatan sebenar novel ini adalah pada pada jalan cerita seputar kehidupan Syahmi itu sendiri. Saya suka membaca kisah kehidupan Syahmi (dalam novel ini dipanggil ‘abam’) di universiti (UIAM) dan di rumahnya sendiri. Sedikit sebanyak pembaca boleh mengetahui perwatakkan Syami, kawan-kawannya, ahli keluarganya, kehidupannya di rumah, dan di universiti.  

Kisah-kisah paranormal hasil wawancara (dalam novel ini disebut ‘interbiu’ tetapi sebenarnya ‘interview’) Syahmi terhadap teman-temannya adalah tumpuan sebenar terhadap keseluruhan jalan cerita. Membaca kisah-kisah paranormal hasil wawancara itu sama seperti kita membaca kisah-kisah paranormal yang terdapat dalam majalah Mastika sahaja. Unsur seram (atau suspen) itu agak kurang sebenarnya kecuali kisah paranormal yang dialami oleh ibu Sabrina (salah seorang teman Syahmi di UIA) yang bertemu dengan entiti berjubah putih dan berwajah monyet sambil bercakap dan tersenyum kepadanya.

Novel ini menjadi sangat menarik jika unsur suspen itu dilambakkan di dalamnya. Tetapi memandangkan Syahmi hanya berkongsi kisah paranormal hasil wawancara bersama teman-temannya, maka unsur suspen itu tidak dapat ditimbulkan dengan sebanyaknya. Unsur suspen yang paling berkesan adalah tentang kisah kehilangan adiknya yang bernama Din itu di rumahnya sendiri akibat tidak ke sekolah selama satu hari. Pembaca pasti tertanya-tanya mengapa adiknya tidak ke sekolah dan di mana dia menyembunyikan diri sehingga gagal dikesan sendiri oleh Syahmi (yang pada waktu itu tinggal berseorangan).

Novel ini menarik dibaca kerana jalan ceritanya tidak dileret-leretkan. Membaca novel ini pasti tidak akan dibungkus dengan rasa bosan. Pembaca pasti akan ‘berjalan cepat’ untuk meneroka novel ini hingga ke akhirnya. Jalan cerita atau plotnya memang disusun dengan sangat sempurna.

Saya fikir kutipan Syahmi terhadap pengalaman seram orang lain dalam Facebook (Bab 10 dan Bab 12) adalah suatu yang tidak diperlukan. Membaca semua kutipan itu adalah sesuatu yang agak membosankan. Tambahan pula, kutipan itu sekiranya tidak dibaca, ia tidak mengganggu keseluruhan jalan cerita. Boleh saya katakan bahawa semua kutipan itu hanyalah untuk memperbanyakkan muka surat (novel) sahaja.   

Novel ini adalah novel Syahmi yang ketiga. Lagi dua buah novel miliknya saya belum lagi saya baca. Apa yang saya hendak kata, novel ketiga ini adalah cemerlang dari segi teknik penulisannya. Tetapi dari segi keseluruhan isi cerita, saya sifatkan novel ini adalah novel yang kurang berjaya. Tetapi sekalung tahniah daripada saya kerana Syahmi telah berjaya hasilkan novel yang ketiga.     
    

Isnin, 14 Ogos 2017

AYAT AYAT YANG ORANG GEMUK PALING BENCI MAHU DENGAR!



Pada zaman sekarang, hina menghina sesama manusia memang acapkali berlaku. Dan orang gemuk memang sentiasa menjadi mangsa penghinaan oleh sekian ramai manusia. Ada sahaja ayat yang menyakitkan hati hendak dilemparkan kepada orang gemuk.

Hina menghina sesama kita adalah sesuatu yang tidak wajar berlaku. Perlu diingat bahawa orang gemuk juga adalah manusia, mereka mempunyai hati dan perasaan. Semua orang pasti ada kekurangan. Jangan kerana kita sesuka hati menghina orang, nanti keburukan kita pula orang lain yang akan hina.

Bagi sesiapa yang selalu hina orang gemuk itu, mari baca ---> ayat-ayat yang  orang gemuk paling benci mahu dengar <--- hingga menimbulkan rasa marah di hati mereka. Harap yang baca artikel ini, penghinaan sebegitu tidak dilemparkan lagi. Selamat membaca...


Sabtu, 12 Ogos 2017

JENIS-JENIS TOKOH YANG ADA DI MALAYSIA


Image result for tokoh
Sumber : Google


Seperti yang kita sedia maklum, terdapat pelbagai bidang dalam setiap ruang kehidupan. Bidang-bidang tersebut termasuklah politik, ekonomi, sains, akademik, kesenian, perubatan, kesusasteraan, dan perundangan. Dalam setiap bidang itu pula, terdapat beberapa orang yang mempunyai ketokohan (biasanya disebut tokoh).

Kita bersyukur kerana terdapat ramai tokoh dalam setiap bidang yang ada di negara kita. Mereka dianggap sebagai tokoh sudah pastilah kerana mereka berupaya memberi sesuatu kesan dalam kehidupan masyarakat kita. Mereka boleh mengundang kegemaran atau kebencian dalam masa yang sama. Dan ia bergantung kepada penerimaan masyarakat terhadap kehadiran mereka.   

Saya agak tertarik dengan pembahagian tokoh yang dikemukakan oleh Prof Dr Syed Hussein Al-Attas – seorang ahli sosiologi yang tidak perlu lagi diperkenalkan. Beliau membahagikan tokoh-tokoh dalam setiap bidang itu kepada tiga jenis iaitu tokoh ukuran, tokoh siaran, dan tokoh sialan!

Tokoh ukuran adalah tokoh yang mempunyai kewibawaan dan sering dijadikan rujukan. Mereka menjadi tokoh ukuran kerana mereka sering menjadi ukuran dalam setiap kejayaan yang ramai orang mahu dapatkan. Mereka diiktiraf sebagai tokoh ukuran bukanlah oleh orang sembarangan sebaliknya oleh orang yang juga mempunyai kepakaran. Tokoh ukuran juga diiktiraf bukanlah berdasarkan populariti sebaliknya berdasarkan pencapaian mereka yang sangat tinggi. Dan tidak ramai orang berupaya untuk mencapai kejayaan atau kecemerlangan seperti mana tokoh-tokoh ukuran sering kecapi.      

Antara tokoh ukuran di negara kita adalah seperti Tun Dr. Mahathir Mohamad (politik), Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz (ekonomi), Prof  Emeritus Dr Nik Safiah Karim (bahasa), Datuk Usman Awang (sastera), Datuk Nicol Ann David (sukan), Prof  Syed Naquib Al-Attas (akademik), Tan Sri Robert Kuok (perniagaan), Tan Sri P. Ramlee (filem), Datuk Siti Nurhaliza (nyanyian) dan ramai lagi.  

Tokoh siaran pula adalah tokoh yang sering mendapat tempat dalam media dan berita. Mereka dikenali oleh anggota masyarakat bukanlah berdasarkan pencapaian atau hasil kerja cemerlang mereka sebaliknya pihak media yang banyak memaparkan tentang diri mereka. Mereka bukanlah terlalu hebat dan hanya mempunyai pencapaian yang sederhana. Mereka menjadi terkenal mungkin disebabkan oleh jawatan, gelaran, kekayaan, kontroversi, ataupun paras rupa mereka.

Contoh tokoh siaran adalah pelakon atau penyanyi yang mempunyai kelebihan dari segi paras rupa. Lakonan atau nyanyian mereka biasa-biasa sahaja tetapi oleh kerana mereka mempunyai wajah yang kacak atau cantik, dan sering pula mendapat tempat dalam berita, maka mareka pun menjadi popular.   

Tidak salah untuk menjadi tokoh siaran. Lebih bagus lagi jika kita boleh menjadi tokoh ukuran. Yang tidak bagusnya apabila kita menjadi tokoh sialan! Tokoh sialan adalah jenis tokoh yang perlu kita semua elakkan. 

Tokoh sialan adalah jenis tokoh yang sering menyusahkan masyarakat. Tokoh sialan memang mempunyai banyak kelebihan tetapi kehadiran mereka bukanlah menyenangkan masyarakat sebaliknya menyulitkan masyarakat. Hasil kerja, pandangan, atau apa sahaja yang mereka lakukan menyebabkan masyarakat menjadi huru-hara. Mereka suka mencetuskan sesuatu isu kontroversi dengan sengaja. 

Tokoh sialan adalah tokoh yang paling pandai bermuka-muka. Sukar masyarakat ingin meneka niat sebenar di hati mereka. Mereka adalah jenis tokoh yang sukar untuk dikesan juga. Mereka sering mengatakan bahawa mereka adalah pembela masyarakat tetapi apa yang mereka lakukan sering kali membawa masalah kepada masyarakat. Segala kata-kata, gerak kerja, dan tindak-tanduk mereka sering kali membawa perpecahan dalam masyarakat. 

Misalnya, seorang tokoh sialan itu tahu bahawa memegang anjing dengan sengaja adalah sesuatu yang dilarang dalam masyarakat kita. Ia bukan sahaja kerana faktor agama, malahan juga sudah menjadi faktor budaya. Tetapi tokoh sialan mengeluarkan pandangan bahawa memegang anjing tidak salah sebenarnya. Masyarakat yang selama ini percaya bahawa memegang anjing dengan sengaja itu adalah haram baik dari sudut agama mahupun budaya mula diancam kekeliruan. Kekeliruan itu akhirnya mencetuskan perbahasan. Perbahasan itu bukannya memberi pencerahan sebaliknya membawa perpecahan. 

Soal berbeza mazhab adalah soal yang lain sebenarnya. Tetapi masyarakat telah percaya bahawa memegang anjing dengan sengaja adalah dilarang dari sudut agama dan budaya sejak sekian lama. Tokoh sialan sepatutnya menghormati akan hal itu. Tidak perlu dia mengeluarkan sebarang pandangan yang boleh mencabar apa yang telah berakar umbi sejak lama dahulu. Tetapi dia sengaja mencabar hal itu supaya masyarakat menjadi keliru dan akhirnya haru-biru. Dia sengaja ingin  meraih populariti murahan dengan mengeluarkan pandangan-pandangan sebegitu.

Tokoh ukuran, tokoh siaran, dan tokoh sialan memang ramai dalam masyarakat kita. Kita perlu tahu beza jenis-jenis tokoh yang ada di  negara kita. Kita boleh memilih tokoh ukuran atau tokoh siaran untuk menjadi ikutan. Tetapi jangan sesekali memilih tokoh sialan sebagai panduan! Kelak hidup kita akan diancam kehancuran.